Iklan

Iklan

Bupati Jepara Ajak Pelaku Media Sosial Bantu Memutus Penyebaran Covid-19

 

Bupati Jepara Dian Kristiandi

JEPARA,BOLOMOE.com – Pandemi Covid-19 menjadikan banyak masyarakat mulai jenuh. Di tengah kondisi seperti ini, mereka diminta untuk tetap menjaga tatanan sosial agar dapat menjalani kehidupan dengan baik.

Di sisi lain, transformasi digital juga berpengaruh terhadap kehidupan bersosial, terlebih setelah adanya pandemi Covid-19 sekarang ini. Keterbukaan akses informasi mengenai pandemi terbuka lebar. Namun, hal tersebut juga dikhawatirkan dapat memberikan celah misinformasi (hoaks).

Berpijak dari fenomena tersebut, Pemerintah Kabupaten Jepara melalui Dinas Komunikasi dan Informatika (Diskominfo) Jepara menggelar Sosialisasi Pencegahan Penyebaran Covid-19, kepada pelaku media sosial Jepara.

Bupati Jepara Dian Kristiandi menyatakan bahwa pencegahan Covid-19 ini merupakan tugas bersama termasuk para influencer, kaum muda, pegiat media digital, yang dirasa dapat membantu pemerintah dalam penanganan Covid-19. Salah satu yang masih menjadi masalah yaitu hoaks dan vaksinasi.

“Terutama para lansia sering termakan isu atau hoaks yang beredar. Sehingga sebagian mereka masih ada yang ragu untuk melakukan vaksinasi,” kata Andi,Sabtu (18/12/2021).

Bupati Andi mengucapkan terima kasih seluruh komponen tenaga kesehatan, TNI, Polri, Kejaksaan, seluruh kelompok masyarakat yang terlibat dalam upaya pencegahan dan penanganan Covid-19 di Kabupaten Jepara.  Hingga saat ini, tinggal menyisakan 3 orang yang terkonfirmasi Covid-19. Ini harus tetap dijaga agar tidak bertambah lagi, sembari melakukan percepatan vaksinasi. 

“Covid-19 ini musuh bersama yang harus dilawan. Karena musuh kali ini kasat mata (tidak terlihat), sampai kapanpun harus tetap waspada. Mari kita saling menjaga agar Jepara bebas dari Covid-19,”ujar Andi. (ARI)

 

Tidak ada komentar

Gambar tema oleh wibs24. Diberdayakan oleh Blogger.